• (021)5523507, 5512948, 5513709
  • rsu@rsu.tangerangkab.go.id

Laundry

Laundry adalah bagian dari housekeeping yang bertanggung jawab atas pencucian semua linen, baik itu house laundry maupun guest laundry. Sekarang ini dalam  menjalankan operasionalnya.

Tugas utama laundry adalah membantu operasioanal   Rumah Sakit   yang berhubungan  dengan  proses pencucian  linen untuk guest room,  Rawat Jalan, Rawat Inap, dan bagian/unit. Sekarang  ini,  penyediaan  fasilitas  laundry  sangat  wajib, selain  fasilitas bagi perawatan pakaian rawat jalan, dan rawat inap juga untuk memenuhi keperluan linen-linen bersih yang dibutuhkan bagi operasional Rumah Sakit. Operasional laundry di suatu Rumah Sakit sangat bervariasi, secara umum hingga pukul 21:00 malam   bahkan   lebih   awal. Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan untuk menentukan jam operasional laundry antara lain:

 

1.    Tingkat  occupancy,  makin  tinggi  occupancy  maka  linen  dan  guest  laundry semakin banyak sehingga memprosesnya semakin lama.

2.    Total output kilogram mesin washing, semakin besar jumlah outputnya, semakin banyak linen yang diproses.

3.  Parstock linen  suatu  bagian/unit kerja, parstock  yang  kurang  menyebabkan laundry  harus memprosesnya hingga selasai untuk keperluan besok hari.

 

Sub Attendant Dalam Laundry Section

1.  Chief laundry ialah orang yang bertanggung jawab atas keseluruhan operasional laundry

2.  Washer bertugas mencuci linen

3.  Presser berperan dalam proses pelicinan linen

4.  Checker berfungsi memeriksa keadaan cucian yang akan dicuci

5. Marker bertugas member tanda pada guest laundry yang akan dicuci agar tidak tertukar

6.  Dry cleaner bertugas mencuci guest laundry tanpa menggunakan air

7.  Guest valet bertugas dalam pengambilan dan pengiriman guest laundry


Laundry machine

1.  Washing machine adalah mesin pencuci linen berkapasitas  23-125 kg

2.  Pressing machine berfungsi untuk melicinkan linen

3.  Flat roll ironer adalah mesin yang digunakan untuk melicinkan linen dalan ukuran besar seperti bed sheet

4.  Extractor machine berfungsi untuk memeras cucian

5.  Drying machine untuk mengeringkan cucian hingga 80◦C

6.  Susi Q adalah mesin yang berfungsi untuk melicinkan pakaian berupa jaz, safari dan sejenisnya


Tujuan pencucian

1.  Menghilangkan noda atau kotoran.

2.  Menjaga pakaian agar bebas dari kuman.

3.  Menjaga sifat asli dari pakaian tetap bertahan.

4.  Mencegah agar pakaian tidak cepat rusak.

Dalam  proses pencucian ada 4 faktor yang menentukan kualitas hasil cucian, yaitu :

1.       Chemical Action

Merupakan proses interaksi antar kain, kotoran dan konsentrasi bahan kimia untuk mengangkat kotoran dari bahan kain. Dalam operasional laundry, apabila konsentrasi bahan kimia ditambah, maka komponen lainnya dapat dikurangi dengan hasil tetap. Namun bila konsentrasi dikurangi terlalu banyak akan menghasilkan cucian yang kurang baik walaupun proses mekanik, waktu dan temperatur ditingkatkan.

Bahan kimia yang dibutuhkan dalam proses pencucian meliputi :

  1. Detergent, wetting agent, optical brightener dan anti redeposition agent.
  2. Alkali
  3. Bleaches
  4. Sour
  5. Finishes meliputi pabric softener bacteria control, mildew preventation dan starch.
  6. Specialities misalnya enzymes

2.       Mechanial Action

Merupakan proses pengucekan (agitation) dalam mesin cuci. Pada saat kain bergesekan satu sama lain akibat proses putaran mesin dalam air dan larutan detergent yang terjadi secara berulang-ulang maka terjadilah pelepasan kotoran dan penyebaran bahan kimia untuk meningkatkan efektivitas. Proses tersebut tidak terlalu berfungsi untuk pencucian dengan tingkat kotoran ringan, tetapi lebih berfungsi untuk tingkat kotoran berat. Tanpa adanya proses mekanikal, maka kotoran berat akan sulit hilang dari pakaian.

Efektivitas mechanical action tergantung dari 5 faktor, yaitu :

1.       Duration (Waktu)

Makin lama proses pengucekan, makin besar proses mechanical action pada pakaian artinya 10 menit pengucekan lebih baik daripada 5 menit.

2.       Water Level (Tingkat ketinggian air)

Mechanical action akan berkurang bila water level ditingkatkan. Bila air terlalu banyak, maka pakaian yang dicuci akan terapung hingga prosesnya tidak efektif.

3.       Load weight and volume (Berat dan volume pencucian)

Over loading akan membatasi proses mechanical action pada proses pencucian sedangkan Under Loading akan menyebabkan pemborosan energy, air dan chemical. Mechanical action yang berlebihan pada under loading merupakan penyebab kedua yang memegang andil dalam kerusakan linen setelah satal pemakaian bleach.

4.       Fabric Type (Type kain)

Masing-masing kain memiliki berat yang berbeda. Sebuah mesin cuci yang mencuci 200 kg kain katun yang masih kering mialnya hanya dapat diisi dengan 65/35 polyester/cotton sebanyak 150 kg. Walaupun beratnya berbeda tetapi masing-masing jenis kain mengambil tempat yang sama.

5.       Soil content (Tingkat kekotoran)

Mesin harus diisi berdasarkan berat kering linen disesuaikan dengan tingkat kekotoran. Misalnya mesin cuci yang mencuci 200 kg kain katun dengan tingkat kkotoran 5% maka dapat diisi sebanyak 190 kg (200 kg – (200 kg x 5%)).

3.       Temperature (Suhu)

Temperatur air harus sesuai dengan warna cucian dan juga jenis chemical yang dipakai. Contoh : Untuk cucian berwarna putih dapat digunakan temperatur yang sangat tinggi, cucian yang berwarna gelap digunakan temperatur rendah atau dingin dan cucian warna terang digunakan air hangat. Namun itu juga harus dilihat dari jenis warna dan bahannya. Dalam menentukan temperatur air sangat tergantung dari kondisi kotoran, jenis kain, warna dan bahan kimia yang digunakan.

  • Flushes : 20 – 60 ‘c
  • Suds : 40 – 70 ‘c

Setiap kenaikan suhu 10′c akan menyebabkan reaksi kimia dua kali lebih cepat, namun bukan berati makin bahwa makin panas temperaturnya akan memberikan hasil yang lebih baik.Energy akan terbuang percuma karena detergent dan bleach
mempunyai batasan suhu, enzyme misalnya akan efektif pada uhu yang rendah.

4.       Time / duration (waktu)

Waktu yang tepat akan memberikan hasil yang maksimal, terutama pada saat pencucian (suds). Waktu yang cukup untuk bahan kimia dapat bereaksi dengan kotoran. Juga diperlukan waktu bagi kotoran untuk lepas dari serat kain ke lautan detergent.
Dalam usaha untuk meningkatkan produktivitas, dibawah ini diberikan panduan yang dapat digunakan yaitu :

  • Flushes dan rinse / pembilasan dengan waktu 2 – 3 menit.
  • Suds biasanya 5 – 15 menit tergantung dari jenis dan tingkat kekotoran.
  • Bleaching biasanya 7 – 10 menit
  • Sours berkisar 5 – 6 menit

TYPE / KELAS RS

"Pada Tahun 2013 RSU Kab. Tangerang menjadi RSU Type B PENDIDIKAN" Selengkapnya...

Terbaru

Ruang Tunggu Pasien
Berada digedung IGD lama Selengkapnya...

Website Support Mobile
Kami Fasilitasi Website Support Mobile Agar memudahkan pasien untuk mendapatkan informasi Selengkapnya...

Aplikasi SIMRS
Aplikasi yang mencakup semua unit di RSU Kab. Tangerang Selengkapnya...

Kontak Kami

RSU Kabupaten Tangerang
Jl. A. Yani N0.9 Tangerang
Indonesia
Phone : (021) 5523507, 5512948, 5513709
Fax : (021) 5527104
PO. BOX : 635TNG 15111 TANGERANG
Email : rsu@rsu.tangerangkab.go.id

© SIMRS 2015
rsukabtng